Pages

Monday, November 15, 2010

Thursday, November 11, 2010

Kisah " Pemuda dan Professor"



Setelah penat membaca nota2, ana surflah laman web iluvislam.com dan terbaca sebuah cerita yang sangat menarik, memberi impak dan memotivasikan diri. Cerita penuh boleh dibaca di sini. Pengajaran-pengajaran yang boleh dijadikan iktibar:


1) Jangan sombong dengan kelebihan atau nikmat yang Allah berikan.

Ketahuilah bahawa Allah mengurniakan kita dengan kelebihan bukan untuk kita berbangga dan memandang rendah orang lain yang tidak setanding dengan kelebihan yang kita ada. Sesungguhnya golongan sebegini boleh dikategorikan sebagai riak. Walaupun kita mempunyai pendidikan yang tinggi janganlah kita merasai kita sudah sempurna kerana banyak lagi ilmu-ilmu yang belum kita pelajari. Seperti diceritakan dalam cerita di atas, profesor tersebut pakar dalam pendidikan dan kewangan tetapi tidak tahu ilmu berenang. Mungkin pemuda yang buta huruf dan miskin tersebut menyelamatkan beliau dari lemas.


2) Yakin dengan kelebihan diri sendiri walaupun kelebihan itu dianggap remeh.

Pemuda tersebut pada mulanya akur dengan segala leteran professor yang mengecil-gecilkan keupayaannya tetapi apabila sampan yang dinaiki mereka bocor dan dililmpahi air, professor mula gusar kerana tidak tahu berenang. Lantas pemuda tersebut berkata "Kalau begitu kamu akan kehilangan seluruh kehidupan kamu,". Ternyata pemuda tersebut begitu yakin dengan kelebihan yang dia ada walaupun tidak standing dengan kehebatan seorang professor. Begitu juga dengan diri kita walaupun tidak sehebat dan sebijak orang lain, kita harus yakin bahawa Allah tidak menciptakan hambanya sia-sia. Ada kelebihan pada diri masing-masing, cuma mungkin belum diekplotasi dan kita sedari.


3) Kita saling melengkapi

Kelebihan dan kelemahan terdapat pada diri kita dan orang lain menjadikan kita saling memerlukan antara satu sama lain. Contohnya seorang doktor memerlukan tukang cat untuk mengecat rumahnya apabila tiba musim perayaan dan tukang cat memerlukan doktor ketika sakit. Banyak lagi contoh yang terdapat di sekeliling kita yang menunjukkan hakikat bahawa kita saling melengkapi. Kelemahan yang kita ada boleh diatasi dengan kelebihan orang lain dan kelebihan yang kita ada boleh membantu kelemahan orang lain. Tetapi jangan menggunakan kelebihan yang ada untuk menindas kelemahan orang lain, dan jangan menggunakan kelemahan kita untuk mengambil kesempatan terhadap kelebihan orang lain.


4) Bersyukur

Apabila kita dikurniakan pelbagai kelebihan, kekadang kita lupa untuk bersyukur Allah. Janganlah kita berasa selesa dengan kelebihan yang ada kerana ada ujian yang pasti tiba bersesuaian dengan firman Allah:

“Dan ketahuilah bahawa harta benda kamu dan anak-anak kamu itu hanyalah menjadi ujian dan sesungguhnya di sisi Allah jualah pahala yang besar.” (al-anfal: 28)

Allah jadikan sakit supaya orang yang sakit merasa betapa beruntungnya sihat dan orang yang sihat apabila melihat orang yang sakit seharusnya bersyukur dengan nikmat sihat dengan melakukan ibadah kepadaNya. Begitu juga dengan nikmat kaya, lapar, bijak dan sebagainya.


Renung2kan dan selamat beramal (^_^)

Monday, June 29, 2009

Aduhai Si Kecil


Seperti biasa selesai solat asar aku bersiap untuk memulakan tugasan mengajar anak-anak kecil sekitar rumahku mengaji Al-Quran dan Iqra. Setelah bersiap, aku segera turun ke tingkat bawah mengambil kunci pagar lantas begegas keluar membuka pagar kerana jam hampir pukul 4.30 pm.Kelihatan anak-anak kecil menungguku di muka pintu pagar dengan wajah yang tersenyum dan penuh bersemangat untuk mengaji. Apabila pagar dibuka, anak-anak riang ini berlari menuju ke depan pintu sambil berbaris. Selepas aku memberi arahan, barulah mereka masuk,memberi salam dan duduk mengikut turn masing-masing.
Aku pun duduk dan mula menyemak bacaan Iqra mereka. Semasa aku sedang khusyuk menyemak bacaan iqra, perhatian ku dicuri oleh 3 sekawan iaitu Syah,Haziq dan Haikal yang sedang menunggu turn mereka. Mereka merupakan kanak2 yang rajin mengaji tetapi suka mendapat perhatian dari guru dengan bertanya bermacam2 soalan terutamanya Haziq dan adiknya Haikal. Antara soalan popular mereka,” cikgu,lepas ini boleh baca 2 kali sahaja?”,”cikgu,hari ini baca muka surat mana?”, dan sebagainya. Namunku jawab persoalan mereka itu dan menyuruh mereka mengulangkaji pelajaran semalam sementara menunggu giliran. Mereka menuruti arahan ku.Terhibur aku melihat gelagat mereka yang seakan2 Upin dan Ipin yang masih muda mengenal dunia. Aku kembali menyemak bacaan kanak2 di kiri dan kanan ku yang sedang gigih membaca Iqra.
Tiba2 aku dikejutkan dengan pertanyaan daripada Haziq,”cikgu,kenapa kita mesti belajar mengaji?”.Aku terdiam seketika sambil memikirkan jawapan yang sesuai dengan pemikiran anak kecil ini. Lantas akupun menjawab ”kalau kita blaja mengaji, kita pandai baca iqra, kalau pandai baca iqra kita pandai baca Al-Quran”. Haziq dan rakan seperjuangannya mengangguk tanda faham. Selama beberapa tahun membantu ibuku mengajar mengaji, belum pernah ada yang bertanya soalan sebegitu. Ternyata anak2 kecil ini masih kabur dengan tujuan belajar mengaji Al-Quran. Alhamdulillah Si Haziq ini terbuka mindanya untuk mengetahui tujuan mengaji. Tetapi hati kecill ku masih tidak berpuas hati dengan jawapan yang aku berikan. Apakah jawapan yang sesuai patut aku berikan supaya mereka faham?. (Sama2 kita fikirkan).. Kadang-kala aku tertanya2 mengapa adik2 kecil ini datang mengaji tanpa mengetahui tujuan mereka mengaji? Adakah untuk menuruti suruhan ibu bapa atau mungkin terpengaruh dengan ajakkan rakan2??
Rasulallah pernah bersabda “ Suruhlah anak kamu sembahyang tatkala umurnya 7 tahun. Dan rotanlah dia bila umurnya mencapai 10 tahun jika dia enggan melakukannya”. Hadis ini menyarankan anak2 diajar solat semenjak kecil dan merotan anak2 dalam hadis tersebut bukan bertujuan memudaratkan tetapi memberi kesedaran kepada anak2 bahawa solat itu bukanlah permainan tetapi tuntutan agama. Dari perspektif lain hadis cukup jelas memberi kesedaran tentang proses pembelajaran ilmu agama kepada anak2. Sebaik2nya sejak kecil lagilah anak2 dilatih dan dididik menunaikan amalan fardu seperti solat, puasa dan membaca Al-Quran. Proses pembelajaran ini hendaklah dilakukan berterusan sesuai dengan perkembangan pemikiran dan pertumbuhan anak2.
Semoga anak2 kecil ini akan mengerti betapa beruntungnya mereka mempelajari wasiat agung yang diwariskan Rasulallah s.a.w..